Rabu, 23 Mei 2018

Sebelum Menjadi yang Sekarang

Tidak ada komentar :
     Setelah gue inget-inget. Gilak... gilak... ternyata gue udah lama nggak cek blog! Hahaha... beberapa tahun belakangan ini gue lebih sibuk ke kegiatan-kegiatan baru gue waktu masih SMK.

     Gue disini bukan mau Toxic (baca:TalkShit) soal gue nggak pernah nulis lagi yang ala-ala kayak YouTube gitu ya, sok klarifikasi... hilih! Gue cuma mau kasih kabar aja sih kalo selama ini sebelum gue nulis posting-an ini kegiatan apa yang paling sering banget gue jalanin.


MALES-MALESAN

      Ya masa mau boong bilang nggak nulis lagi karena bla... bla... bla... udah pasti lah yang namanya nggak nulis lagi, nggak lain nggak bukan karena "MALES"

     Jujur aja gue waktu mulai masuk SMK udah mulai males nulis karena pertama, komunitas di Blogger udah mulai mengikis. Kedua, punya Vibe baru di SMK, beda nggak kayak waktu sebelum masuk SMK, belom kenal suasana SMK. Ketiga, punya kesibukan baru.

     Mungkin kalo dibilang gue nggak bisa manage waktu, I don't think so... soalnya gue apa-apa masih bisa dikerjain, mungkin karena nulis nggak gue jadiin kepentingan, ya mau nggak mau nggak gue kerjain:)

UDAH KENAL PACARAN

    Nggak perlu lah gue pake toxic bilang "Ah, pacaran doang mah, nggak ngehambat apa-apa kok" Bullshit! Buktinya gue kehambat, tapi itu dulu pas awal-awal, lama-lama nggak juga kok.

     Semenjak gue pacaran gue lebih mentingin pujaan hati... apa kabarmu... kuharap kau baik-baik saja... oh, pujaan hati. Hahaha... garing. Boong lah pokoknya kalo nggak mentingin pacar. Berani nganggep pacar nomor kesekian bla... bla... bla... mau tuh pipi merah ?

"Beb, jalan-jalan yuk, bosen nih malem minggu di rumah aja"
"Nggg... nganu beb, bukannya nggak mau, tapi gimana ya... hmmm... aku ada tugas banyak..."
"Say once more" Sambil bawa semprotan wc
"Eh, iya beb ini udah kelar sih tugasnya, yaudah yuk cusss!!"

Ya gitu deh...

PUNYA HOBI BARU

   Nggak sih, nggak baru-baru amat, cuma ya nganggepnya baru aja. Dulu waktu mulai masuk SMK, karena jurusan gue Multimedia mau nggak mau harus berurusan sama yang namanya Gambar, Desain, Edit, Videografi, Fotografi. Jadi, dari semua kegiatan itu gue terbawa oleh asiknya bikin video & foto-foto, lama-lama jadi keseringan bikin karya yang di luar tugas, lama-lama jadi kebiasaan, dan lama-lama jadi hobi.

     Nah, karena hobi ini gue jadi sibuk ngerjain ini itu yang berhubungan sama video dan fotografi. Jangankan inget mau nulis di blog ini, kadang mau mandi aja lupa, hehehe... alasan aja sih itu.

      Intinya, gue nggak ada niat mau ninggalin hobi lama gue, nulis blog. Gue cuma punya kegiatan-kegiatan baru aja. Apalagi makin tua makin sibuk makin banyak kerjaan yang lebih penting buat menata masa depan (Halah, tiap malem nonton YouTube aja masih bilang mau menata masa depan). Hehehe, ya pokoknya love you lah...

Bhaiii:)

Selasa, 05 Mei 2015

Hobi Lebih Pengertian

32 komentar :
Dari judulnya aja udah ngeselin, apalagi isinya. Entah kenapa, belakangan ini gue suka ngerasa kalo hobi gue tuh lebih pengertian dari yang lain... dari gebetan yang tak kunjung jadi, dari temen yang selalu ada kalo lagi butuh doang, dari guru yang enggak henti-henti ngasih tugas, dari tidur siang yang selalu dibangunin sama sleep pralyse, dan masih banyak lagi.


Sebelumnya, gue mau kasih tau hobi gue dulu. Hobi gue cuma ada 4, yaitu:
1. Taekwondo
2. Tricking
3. Blogging
4. Tidur

Kalo ada yang bilang gue hobi belajar, itu cuma mitos. Gue enggak suka belajar, kecuali belajar dari pengalaman, kayaknya itu beda pengertian sama belajar yang dimaksud kalian.

Keempat hobi gue ini selalu pengertian sama gue, jujur, kalo mereka berbentuk cewek cakep, ya... minimal secakep Nabilah JKT48 lah. Mungkin udah gue deketin. Inget, ya. Baru dideketin, belom dijadiin pacar. Hahaha.

Mulai dari Taekwondo. Hobi gue yang satu ini udah lahir dari gue masih SD, gue sering banget berantem di sekolah waktu masih SD, itu karena gue ikut Taekwondo.

"Eh, jelek! Bagi duit lo sini ?!"
"Eits, santai dong, lo siapa ? Jangan sok asik gini, lah!"
"Alah, buruan sini duit lo!"
"Lo berani sama gue ?!"
"..."
"Lo kira gue berani sama lo ?!"
"..."
"Enggak!"
"Yaudah, sama!"
"Yaudah! kita putus!"
"Gila!"

Itulah potongan dialog abal-abal dari pemalak dan gue.

Rasa gue mau latihan Taekwondo tercipta disaat gue lagi bete. Disaat gue bete, gue selalu bimbang, mau apa-apa enggak enak, tapi... begitu Taekwondo terlintas dipikiran gue, gue langsung pake seragam Taekwondo, dan latihan. Selesai latihan, bete gue hilang. Taekwondo emang udah pengertian banget kalo gue lagi bete.

Tricking pun juga sama kayak gitu. Dia ada kalo gue lagi bete, cuma bedanya, kalo Tricking enggak bisa setiap saat. Lo tau sendiri kalo olahraga ini bener-bener ekstrim.

Selanjutnya, Blogging. Gue mulai Blogging sejak tahun kemarin. Sebenernya, gue udah nge-blogging dari tahun 2012 pas gue masih kelas 1 SMP. Tapi, kontennya tentang artikel IT gitu. Semakin lama gue nge-blogging kayak begituan, semakin bosen gue ngelakuinnya. Akhirnya, gue memutuskan untuk berhenti, dan ngelanjutin lagi tahun kemarin dengan konten yang berbeda.

"Eh, jelek! Bagi duit lo sini ?!"
"Eh, lo siapa ? Sok asik banget!"
"Cepetan sini duit lo!"
"Mending lo pasang AdSense aja, deh, daripada malakin gue! Nih, gue kasih tau caranya! Dasar kuper!"
"Bego!"

Rasa gue mau nge-blogging tercipta saat gue lagi galau. Kalo kalian mau tau, ya. Kalo enggak mau tau, scene ini boleh di-skip aja. Gue galau setiap hari, bukan galauin gebetan, tapi galauin sesuatu yang bikin sedih. Mau mandi, shampoo abis misalnya. Galau banget gue. Kalo udah kayak gitu, gue langsung keluar kamar mandi, ambil duit, terus... nge-blogging. Apa hubungannya sama ngambil duit ? Hahaha. Setelah gue nge-blogging, galau gue bisa hilang 99%. Lho ? Kok, cuma 99% ? Inget! Kesempurnaan hanya milik ??? Nah, iya, pinter. Kalian memang jenius.

Terakhir, tidur. Tidur, gue lakuin kalo lagi capek sama segalanya. Mulai dari hutang ibu kantin di sekolah, dari internet rumah yang tak kunjung nyala, dan lain-lain.

"Eh, ganteng! Bagi duit lo sini ?!"
"(Ngorok)"
"Eh, jelek! Bangun!"
"(Ngorok)"
"Aaaaaa!!! Tidaaaak!!! Si jelek setengah ganteng sudah tidak adaaa!"
"(Ngiler+Ngorok)"

Yap, mungkin cuma itu aja yang bisa gue sharing sama kalian. Kurang lebihnya jangan dianggap serius, anggap aja aku udah enggak ada. Hahaha.

Btw, gue blogging karena gue lagi galau... pasta gigi gue abis!

Selasa, 28 April 2015

#MovieGeek: Fakta Absurd Tentang Avengers: Age of Ultron

30 komentar :


Sejauh ini, gue meneliti tentang film hits terbaru yaitu, Avengers: Age of Ultron. Ada yang udah nonton ? Kalo belom, silahkan tonton dulu. Tonton di bioskop, ya. Jangan download bajakan, hargailah kesusah payahan penyedia bioskop di Indonesia untuk mendapatkan film ini. Jujur, gue meneliti film ini cuma dalam waktu 140 menit, bisa disamakan bahwa gue meneliti dalam 1x nonton. Ini penelitian tercepat sejagad yang pernah gue alami & rasakan.


Ini lah hasil fakta penelitian absurd gue tentang film Avengers: Age of Ultron



1. Superhero baru

Ada sekitar 4 superhero baru di Avengers: Age of Ultron, yaitu... Quick Silver, Scarlet Witch, Vision, dan Falcon (Ending). Ada yang paling menyedihkan dari 4 superhero baru ini, yaitu, cepatnya kematian Quick Silver. Padahal superhero ini keren banget, bisa lari secepet apapun, bahkan kecepatan larinya bisa ngalahin pelari tercepat di dunia, Usain Bolt. Lebih kerennya lagi, saat dia lari, bagi dia dunia serasa di slow-mo sama dia. Keren. Tapi sayang... dia mati duluan.


2. Avengers Belum Pernah Merekrut Spider-Man

Menurut gue, hal ini yang bikin mood nonton Avengers gue berkurang, karena Spidey enggak ikutan main film Avengers. Kasian. Padahal, film Spidey ada sebelum film Avengers ada. Tapi, karena Avengers milik studio Marvel, maka, Spidey enggak ikutan main film Avengers. Huhuhu... sedih rasanya, I know dat feel, bro. Eits, tenang aja, Avengers: Infinite War alias Avengers ke-3 bakalan merekrut Spidey ke dalam filmnya. Hal ini dikarenakan Spidey udah ganti studio ke studio Marvel. Yeah!


3. Hulk Berhasil Jadian Sama Black Widow

Cieee, yang abis jadian, kayaknya seru nih kalo makan-makan. Hahaha. Garing. Di Avengers: Age of Ultron, Hulk dan Black Widow berhasil pacaran. Gue enggak abis kebayang kalo mereka punya anak, bakalan jadi apa ya, anaknya ? Black Hulk mungkin. Entahlah, kita tunggu aja sampe mereka punya anak.


4. Ultron Tidak Mempunyai Hidung

Gue meneliti kalo Ultron enggak punya hidung. Makanya, dia enggak pernah ngeluh "Bau nafas badak" ke Hulk. Coba bayangin kalo Ultron punya hidung dan bisa bernafas, mungkin dia bakalan bilang "Bau nafas badak lo, ijo! Mandi dulu sana!" ke Hulk, dan juga bakalan diamuk sama si Ijo dari Gua Badak.


5. Tony Stark (Iron-Man) Sempat Menggunakan Kaos Bergambar Bruce Lee nge-Dj

Kalo kalian enggak percaya, kalian boleh tonton filmnya, dan perhatikan Tony Stark saat menggunakan kaos. It's so funny, LMAO.


6. Thor, Superhero Pembawa Berkah Walaupun Hilang-Hilangan

Perhatiin si Thor dari mulai film sampe selesai. Dia hilang-hilangan terus, tapi begitu balik, membawa berkah. Yaitu, ngebangunin si Vision.


7. Falcon, Superhero Paling Menyedihkan ke-2 Setelah Quick Silver

Gimana enggak sedih, dia muncul cuma di ending doang.


8. Dalam Film Avengers: Age of Ultron Tidak Ada Balapan Mobil

Di film ini cuma ada perang sama ultron doang. Enggak ada balapan atau sejenisnya.

Kamis, 23 April 2015

Gue mah Gitu Orangnya

26 komentar :
Belakangan-belakangan ini, lagi trending banget kata-kata "Gue mah gitu orangnya". Ini ulah siapa, sih ? Kok, kata-kata begitu bisa tenar ? Seandainya gue tau siapa yang bikin tenar, gue bakal enggak apa-apain.

Gue pernah ngelihat di recent update BBM gue, ada orang yang nyindir tentang kata-kata "Gue mah gitu orangnya". Dia ungkapin rasa enggak suka dia di recent update BBM, sampe-sampe recent update BBM gue penuh dengan kata-kata sindiran "Gue mah gitu orangnya". Seinget gue, dia pernah bikin personal message begini...

"Ada yang bilang "Gue mah gitu orangnya" lagi. Gue bacok!"

Gila! Sadis! Cuma karena ngomong "Gue mah gitu orangnya" sampe dibacok. Anjas! Gue enggak kebayang kalo misalkan gue ketemu itu orang, terus gue enggak sengaja bilang "Gue mah gitu orangnya" di depan dia.

"Bro, apa kabar ?"
"Baik, bro"
"Lo udah makan belom ? Makan dulu deh di warung depan, yuk!"
"Oke, ayo"
"Makanannya biar gue yang bayar"
"Hah ? Serius lo ? Enggak enak gue sama lo, jadi ngerepotin"
"Santai aja, bro. Gue mah gitu orangnya"
"Nggg, barusan lo bilang apa ?"
"Santai aja, bro. Gue mah gitu orangnya"
*JRASH!!!*
"Ke-kenapa lo bacok gue ?"
"Karena lo udah bilang "Gue mah gitu orangnya" di depan gue. Gue enggak suka itu"
(MATI)

Gila, sadis banget, ya. Untung itu orang cuma temen BBM, bukan temen seperjuangan.

Sebenernya, gue sendiri juga agak enggak suka sama kata-kata "Gue mah gitu orangnya". Soalnya, kata-kata ini jadi bisa merubah segalanya. Aku tuh enggak bisa diginiin.

Ada banyak jenis-jenis kata "Gue mah gitu orangnya" di kalangan anak muda. Dan semua jenis-jenis kata "Gue mah gitu orangnya" enggak ada yang gue sukain. Kenapa ? Karena aku tuh enggak bisa diginiin.

Versi 86 NET.

Versi orang gila

Versi pernikahan mantan

Versi ngerebut pacar temen

Versi kebanyakan nyimeng ganja (Mabok)

Versi lirik sana, lirik sini

Versi "Lelah sudah dengan semua ini"


Dan masih banyak lagi jenis-jenis yang lainnya. Jangan pernah lo kasih postingan ini ke kontak BBM gue yang sadis itu. Karena, gue bisa dibacok abis-abisan sama dia.

Pesan untuk kata-kata "Gue mah gitu orangnya"

Aku lelah, aku enggak kuat, aku tuh enggak bisa diginiin

Selasa, 21 April 2015

Penderitaan Membuatku Semakin Kuat dan Berkembang

21 komentar :
Udah lama gue enggak update blog lagi. Sampe visitor mingguan gue jadi 0 lagi. Sedih gue. Kali ini gue sempet-sempetin buat update blog lagi karena gue kangen. Asal lo tau, ya. Gue kalo kangen sama sesuatu, pasti gue lampiasin kangennya dengan kasih sayang. Nah, kebayang kan kalo lo jadi pacar gue ? #SalahFokus

(Sumber : Google Image)

Well, sekarang gue mau update tentang Fantasi Masa Kelam gue. Sebenernya, sih, kalo diceritain bakalan sedih. Tapi, karena gue terus kepikiran tentang masa kelam gue, akhirnya gue memutuskan untuk lampiasin di postingan ini.

Gue ini sebenernya dikategorikan sebagai anak yang suka di-bully. Tapi, itu dulu, pas masih SD. Gue suka di-bully karena gue pernah membuat kesalahan yang fatal sama sahabat gue. Sebenernya sih, enggak fatal. Tapi, temen guenya aja yang baper. Kampret emang. Jadi gini...

Sahabat gue waktu itu namanya Muhammad Iqbal, biasa dipanggil Iqbal, bukan sayang. Iqbal ini dikategorikan sebagai ketua suku di geng gue waktu gue kelas 1 SD. Sangat beruntung sekali buat gue yang jadi sahabatnya Iqbal, karena gue bisa jadi wakil kepala suku di geng gue waktu kelas 1 SD. Gue selalu menghabiskan waktu di sekolah gue bersama Iqbal. Cieee. Gue selalu berasa dilindungin sama Iqbal dari ancaman bully, gue selalu diajarin jadi pemberani sama Iqbal, dan gue selalu ditraktirin sama Iqbal. Kalo point yang terkahir ini emang dasarnya gue yang pengen, bukan karena Iqbalnya yang terlalu baik sama gue. Tapi, semua itu berubah ketika gue...

JATUHIN IQBAL DARI ATAS MEJA

Ini serius. Cuma gara-gara gue jatuhin Iqbal dari atas meja, semuanya berubah, everything has changed. Dari yang tadinya baik sama gue, jadi suka nge-bully gue. Dari yang tadinya bikin gue terlindungi dari ancaman bully, jadi di-bully terus. Dari yang tadinya bikin gue jadi pemberani, sekarang dibikin jadi lemah. Dari yang tadinya suka neraktirin gue, jadi gue yang suka neraktirin dia. Kampret emang.

Tapi, semenjak gue dikucilkan sama kampret-kampret tukang bully. Akhirnya, gue memutuskan untuk mencari kekuatan sama Uzumaki Nagato. Cuma dia yang punya kekuatan pembasmi pem-bully-an di sekolah-sekolah. Gue belajar banyak kekuatan dari Uzumaki Nagato. Gue menyimpulkan apa yang dia ucapkan. Dan akhirnya gue mengerti apa yang dia maksud. Yaitu...

"Penderitaan membuatku semakin kuat dan berkembang"

Well, akhirnya gue jadi pemberani karena Uzumaki Nagato. Walaupun doi cuma nasihatin lewat TV, seenggaknya doi udah merubah mainset gue untuk menjadi kuat. Alhasil keesokan harinya gue berangkat sekolah...

Sesampainya gue di sekolah, seperti biasa, gue selalu di-bully sama temen-temen gue. Tapi, gue selalu balas dengan senyuman. Sampai pada akhirnya, gue bertemu sama Iqbal di lobi sekolah gue. Dengan gaya melipat tangan di dada, pala di dangakin ke atas, Iqbal keliatan mau nge-bully gue. Apalah daya gue yang cuma jadi bahan bully Iqbal, gue cuma menundukkan kepala gue ke bawah, dengan tangan melemas. Gue keliatan pasrah. Akhirnya, Iqbal nge-bully gue dengan cara menantang gue buat berantem sama dia. Gue di keplak-keplak kepalanya, gue di tendang-tendang kakinya, gue dikata-katain, pokoknya, gue ditantang buat berantem sama Iqbal. Saat itu, tiba-tiba gue keinget sama kesimpulan gue semalem, pas gue lagi nonton Naruto. Karena gue udah enggak sabar lagi dengan penderitaan ini, gue memutuskan untuk...

*DUKKK!!!*

Gue berhasil Upper Cut bagian rahang Iqbal. Dan akhirnya, Iqbal kejang-kejang gelagepan. Dan akhirnya gue juga di hukum sama guru. Tapi, berkat balasan penderitaan ini, gue jadi sosok orang yang berani, tapi belom cukup berani buat deketin cewek.

Berkat anime Naruto, gue jadi berani ngelawan kepala suku geng gue dan antek-anteknya. Semoga dengan pengalaman ini, lo jadi ngerti, betapa sakitnya di-bully sama mantan sahabat sendiri. Maaf, buat Upper Cut-nya, ya, Iqbal. Sebenernya, gue enggak mau mukul lo, tapi maunya bunuh lo. Beruntunglah kalo lo enggak jadi gue bunuh.

Kesimpulan dari pengalaman gue adalah...

Perbanyaklah nonton anime Naruto
Back to top