Jumat, 17 Oktober 2014

Budaya nyontek

4 komentar :


Lo pernah nyontek, gue pernah nyontek, kenapa kita enggak jadian aja ? *abaikan*. Ketemu gue lagi ya ?, udah kangen ya ?, cieee, jadi malu di kangenin, eh, tunggu, emangnya kita pernah ketemu ?.
Kali ini gue mau kasih tau ciri-ciri murid yang suka nyontek, dan tingkatan-tingkatan murid yang suka nyontek.

Lo pernah nyontek kan ?, udah jujur aja, hayooo ngaku... Nah gitu dong ngaku (gila sendiri). Lo jangan pernah mau punya gebetan/pacar yang suka nyontek, lo bisa bayangin kalo dia main mata, udah kebayang kan kalo dia jadi pacar lo ?. (Anggap saja barisan ini cuma buat alibi semata).

9 dari 10 murid di indonesia, pasti pernah nyontek, gue sendiri juga pernah nyontek. Gue enggak tau apa alasan yang pasti buat murid yang sering banget nyontek, tapi setelah gue teliti, murid yang suka nyontek itu ada 3 kebiasaannya di rumah

1. Sibuk di sosial media


Lo tau kenapa sibuk di sosial media bikin murid jadi suka nyontek ?, oke, gue sendiri juga enggak tau, jadi kita lanjut saja ke yang berikutnya *Lah?*. Murid yang suka sibuk di sosial media, cenderung lebih males buat belajar, percaya atau enggak, lo bisa buktiin sendiri, resiko enggak di tanggung penulis.

2. Hobi main game


Bukan, bukan game yang bikin murid jadi suka nyontek, melainkan perangkat kerasnya yang bikin murid jadi suka nyontek *abaikan*. Enggak perlu gue jelasin panjang lebar kalo permasalahan ini ada di game, udah jelas kan game bisa bikin apa ?, bikin anak.
Game lebih cenderung ke pembelajaran jadi males, lo masih enggak percaya ?, lo boleh panggil tukang satpam di sekolah lo, suruh dia main game, gue jamin, besoknya dia bolos jadi satpam sekolah cuma mau main game.

3. Ujian dianggap jempol kebalik


Biasanya, murid yang udah dapet 2 kebiasaan diatas, dia bakal dapet 1 kebiasaan spesial, yaitu meremehkan ujian, padahal ujian itu penting, sesusah apapun ujian, kalo lo jawab salah, dapet nilai, enggak percaya ?, coba saja. Bisa kebayang kalo pacaran sama murid sekolah yang punya kebiasaan kayak gini, ujian aja diremehin, apalagi kamu *abaikan*. Kalo murid udah enggak peduliin ujian, mau enggak mau dia pasti nyontek pas ujian, lo perhatiin saja temen lo.

Udah tau kan gimana aja ciri-ciri murid yang suka nyontek ?, lo patut perhatiin si dia, cieee, maksudnya perhatiin temen lo yang suka nyontek, misal, lo tanya-tanya kebiasaan dia di rumah.

Lo pernah merhatiin murid yang suka nyontek kan ?, ada yang cara nyonteknya pake sawut-sawutan sat-sut-sat-sut, terus bilang "woy, nomor lima apaaaahh ?", ada juga yang nyontek pake lempar kertas, ada juga yang bawa buku, dan masih banyak lagi. Oke, gue kasih tau 3 tingkatan murid nyontek, versi gue, bukan versi bapak jokowi.

1. Level encu

Biasanya murid yang punya tingkatan ini, masih awam cara nyonteknya, misalnya manggil temen bisik-bisik, bawa sobekan kertas yang isinya jawaban, nulis jawaban di tangan. Level ini biasanya masih gampang ketahuan, tergantung tingkat keberuntungan murid pada saat itu.

2. Level kakap

Biasanya murid yang punya tingkatan ini, dia udah tau sifat guru yang jaga ruangannya, misalnya, lempar kertas ke temen waktu gurunya enggak ngelihat, saling bisik ke temen yang lainnya, bahkan bawa buku paket dan LKS di kolong mejanya.

3. Level super saiant

Murid yang punya tingkatan ini, dia udah profesional banget sama aura ruangannya, temen seruangannya, guru yang jaganya, dan murid ini enggak perlu bawa peralatan apa-apa, dia bisa kerja sama dengan temen yang paling pinter di ruangannya, atau dia bisa punya indera ke 6, bisa punya kame-kameha, atau bahkan dia bisa punya mugen tsukoyomi, itu gila!.
Murid yang 1 ini, patut lo hargain keniatannya dalam menyontek, padahal belajar sebelum ujian, jauh lebih gampang dibanding bikin taktik nyontek.

Saran dari gue, jangan pernah lo sekali-sekali mau jadi penyontek terus, lebih baik lo yang di contek daripada harus menyontek, lebih baik kita usaha tapi dapet nilai kecil daripada nyontek tapi dapet nilai memuaskan, penyesalan selalu datang di hari yang tua. Nyontek boleh, tapi sekali-sekali aja ya, kalo ketahuan tanggung resiko.

See you...

4 komentar :

  1. Berarti gue masih level encu nih, gue harus bisa sampe level super saint, punya jurus kameha-meha.

    BalasHapus
  2. Banyak-banyak solidaritas sama temen dan makan sayur yang banyak x))

    BalasHapus
  3. Baru mampir udah suka sama tulisannya :)

    www.fikrimaulanaa.com

    BalasHapus

Back to top