Kamis, 09 Oktober 2014

Event (jepang) absurd

Tidak ada komentar :


Ada yang pernah ikut event jepang seperti JJM (Jak Japan Matsuri, bukan Jalan Jalan Malam), AFAID (Anime Festival Asia Indonesia), B-Bunkasai, Ennichisai, dll ?

Kali ini gue mau sharing tentang pengalaman gue di event jepang. Gue ikut event jepang baru sekali dan pertamakali cuma di JJM, gue ikut event ini tahun 2013, sebelum gue berangkat ke event ini, gue pilih-pilih baju dulu, mana yang harus gue pake buat event jepang. Niat gue, gue mau pake baju kayak cosplayer gitu... Pake kostum naruto, madara, sasuke, atau baju batik *Lah?*. Tapi gue engga punya kostum apapun sama sekali, gue cuma punya costum batman pas masih kecil, kostum batman buat anak kecil yang umurnya masih 5 tahun, engga lucu kan kalo gue pake buat ke event jepang ?, yang ada dikira bandit berkostum jablay. Akhirnya gue pilih kaos jersey barca dan celana jeans sempit yang susah buat nekuk kaki pas lagi duduk sila, gue pake kaos jersey barca dan celana jeans (sialan) itu bukan karena keinginan gue, melainkan keterpepetan gue dengan persediaan pakaian yang tersisa di lemari baju gue. Di lemari baju gue yang tersisa cuma tinggal itu saja, yang lainnya masih kecuci. Alhasil, gue ke event jepang dengan keadaan seperempat sengsara.

Event ini tepat di monas jakarta pusat, bukan jakarta barat. Gue berangkat ke event bareng temen gue, enggak perlu gue inisialkan, gue berangkat bareng Erlangga, Ulil, Shega, Rexa, Husein, Temen husein (lupa nama), dan yang terakhir adalah orang arab yang kesasar di bundaran HI yaitu Gavin.

Senyampenya gue di event ini, gue langsung lihat ada pocong-pocongan di monas *norak ceritanya*. Dan setelah itu gue bayar tiket masuk event, dan gue langsung pulang *loh?*, gue langsung keliling tempat event tersebut.

Gue perhatiin semua di tempat ini cuma ada panggung, engga gede-gede amat, makanan jepang-jepangan/jepang asli, cosplayer gadungan/asli, dan yang terakhir, yaitu wota(lay). Gue, Erlangga, Husein, dan Temen husein langsung nyari cosplayer. Gue lihat semua cosplayer keren-keren, ada yang jadi itachi, iruka, naruto, kamen rider, sakura, crows zero, dan orang hajatan *halah*. Gue perhatiin semua cosplayer disitu, semakin gue perhatiin, dan akhirnya gue ketemu juga sama cosplayer dengan gaya absurd. Gue lupa dia cosplayer tokoh anime apa, tapi yang jelas, cosplayer ini absurd banget, punya muka yang putihnya putih bedak, sampe sampe warna kemerahan bibirnya pun juga jadi putih bedak, dan sedikit jerawatan. Perasaan gue, di video anime, enggak ada tuh tokoh anime-nya jerawatan *bruh*.

Karena menurut gue cosplayer absurd ini punya ciri khas tersendiri, gue foto bareng sama dia. Mau lihat fotonya ?, penasaran ?, ketik reg<spasi>mintafoto, kirim ke 14045. Mungkin, menurut gue, dia punya prinsip "Berani beda dari yang lain adalah kebaikan yang halus", sedangkan mukanya enggak halus...

Setelah gue foto bareng cosplayer absurd, akhirnya gue milih untuk keluar tempat event dulu, dan sholat di area museum monas bareng Husein, Temen Husein, dan Erlangga. Setelah gue sholat, gue keliling-keliling museum sembari dilihat apa yang terpajang di museum (Yaiyalah dilihat, masa di raba-raba). Setelah gue keliling-keliling museum, akhirnya gue milih untuk istirahat di pinggir museum sambil nungguin konser JKT48.

Husein dan temannya sudah tidur, cuma gue sama erlangga yang belom ngantuk karena erlangga ngomongin Nabilah Ratna Ayu Azalia, iya, siapa lagi kalo bukan member JKT48 ?, tukang jamu keliling ?, enggak mungkin. Percakapan yang gue inget sama erlangga kurang lebihnya seperti ini...

Erlangga : Dhaf, lo tau nabila jkt48 kan ?

Gue : Iya, gue tau

Erlangga : Dia cantik banget dhaf...

Gue : Terus kenapa ?

Erlangga : Dia seumuran sama lo, lo lahir tahun 1999 kan ?

Gue : Iya, terus kenapa ?

Erlangga : Dia itu calon masa depan gue

Gue : Masa depan lo ?, masa depan lo yang mana ?, perasaan lo enggak punya masa depan deh *sambil ketawa*

Erlangga : Sialan lo. Gue ngarepin banget sama dia. Muka gue juga pas buat dia

Gue : Ngarep.

Erlangga : Bodo, jijik gue sama lo.

*Hening*

Setelah gue istirahat di pinggir museum, akhirnya gue, dkk balik lagi ketempat event. Setelah sampe di tempat event, gue dan erlangga nyari makanan jepang yang enak. Karena setau gue makanan jepang, cuma sushi atau sashimi, yang baunya amis. Ternyata ada yang enak juga, yaitu, okonomiyaki (bukan, EKONOMIyaki), takoyaki, teriyaki, donburi. Yang paling gue suka cuma teriyaki dan donburi.

Hari pun semakin malam, dan akhirnya tepat jam 19:00 WIB, konser JKT48 pun di mulai. Gue rela nungguin konser ini bukan karena gue suka sama JKT48, tapi karena temen gue yang ngarep banget nonton konser ini.

Dan hal absurd yang gue alami di acara konser ini adalah kedesekan penonton, belom lagi temen gue ulil yang badannya unyil, sesuai sama namanya, dia lebih kedesek lagi dari gue, dia kedesek ketek orang, masih mending ketek gue wangi, coba lo bayangin ketek om-om yang badannya bangor, udah kayak bau selangkangan yang enggak pernah di bersihin 2 hari, idih. Karena gue, dkk kedesekan penonton yang kegirangan paha JKT48, akhirnya gue, dkk lebih memilih untuk pindah ketempat yang beroksigen. Tapi cuma gue, angga dan gavin aja yang pindah, ulil si badan unyil tetep setia di ketek om-om badan bangor. Gue enggak tau kenapa dia betah banget, mungkin ketek om-omnya punya aura hipnoterapy, makanya ulil bisa betah di ketek om-om itu.

Oke, gue akuin tempat kedua buat nonton konser paha, eh JKT48 ini bisa lega, tapi, ada yang bikin gue lebih sengsara, yaitu, tempatnya yang deket tempat sampah, bau. Gue lebih milih di ketek om-om yang ulil singgahi, daripada harus di tempat sampah kayak gini, sial.

Setelah berlangsung lama konser JKT48 ini dimulai, akhirnya pun selesai juga, gue kebauan tempat sampah, gue mabok sampah, puyeng. Gue dan temen-temen gue pulang ke rumah masing-masing.

Keesokan harinya pun gue langsung demam, demam karena kecapekan, tapi menurut gue, ini bukan demam karena capek, melainkan gue demam karena sampah dan paha, gue demam paha sampah. Demam paha sampah ini menghantui tubuh gue 3 hari. Bayangin, 3 hari gue demam paha sampah, sialan.

Tidak ada komentar :

Poskan Komentar

Back to top