Senin, 26 Januari 2015

Ask.fm Merubah Segalanya

12 komentar :


Zaman sekarang tuh, zamannya orang edan. Gimana enggak ? Adik gue setiap pulang sekolah, dia selalu ngelempar sepatu, tas, topi, sama dasinya sembarangan. Abis itu dia langsung nyalain komputer, langsung buka Ask.fm. Tapi dari situ, gue perhatiin ada yang aneh banget, sob. Lo tau apa ? Adik gue baru berumur 4 tahun. Gimana caranya dia bisa sekolah ? Wah, gawat nih, kayaknya gue harus percepat ulang tahun adik gue.


Zaman sekarang, siapa sih yang enggak tau sama sosial media Ask.fm ? Udah banyak banget yang tau. Temen sekelas gue aja tau. Sosial media Ask.fm punya kelebihan yang unik banget, sob. Pada dasarnya, sosial media ini digunakan buat bertanya sesuatu ke orang lain. Misal: Lo nanya ke orang lain "siapa nama kamu ?" lewat Ask.fm. Pasti sesaat akan dibales sama orang yang lo tanyain. Tapi enggak bisa nanyain kapan lo dapet jodoh di Ask.fm. Enggak cuma bisa nanya ke orang lain aja, lo juga bisa nanya ke orang lain tanpa di ketahui nama dan identitasnya, dengan fitur Anonymous. Sebenernya ini keren banget, tapi agak enggak enak juga. Masa iya, gue jawab pertanyaan orang yang enggak gue ketahuin namanya ? Kan, enggak enak. Ibarat lo mau kenalan sama cewek, tapi lo pake topeng mickey mouse dulu. Ngeselin.



Gue punya banyak banget temen yang aktif di Ask.fm. Padahal, menurut gue, Ask.fm itu enggak ada uniknya, cuma bisa nanya sama jawab. Apa uniknya ? Ask.fm juga enggak bisa ditamatin. Gue pernah bikin akun Ask.fm, udah main 3 hari, 3 malem, dari pagi sampe sore, dari tukang bubur jadi tukang sate, dari lari pagi jadi jalan malam. Tetep aja, enggak tamat-tamat, malah gue yang tamat.



...



Gue ambil aja dari temen deket gue. Sebut aja namanya Kuprut. Kuprut ini anak gaul bagian jawa metal. Orangnya kadang lucu, kadang garing, tapi keseringan garingnya. Orangnya juga kurus, kulitnya enggak hitam, enggak putih, tapi yang jelas, dia dominan ke cokelat. Orangnya ramah, sopan, tapi agak suka enggak nyambung kalo diajak ngomong. Serasa ngomong sama kambing. Gue sering banget main sama dia, karena gue percaya, cuma dia yang mau jadi temen gue. Dari sinilah, gue punya pengalaman tentang Ask.fm



Gue pernah bikin akun Ask.fm, sekitar 3 bulan yang lalu. Gue bikin akun Ask.fm karena hasutan temen gue, si Kuprut. Kalau aja dia enggak ngerayu-ngerayu gue buat bikin akun Ask.fm, gue enggak akan bikin akun Ask.fm. Awalnya gue agak enggak suka sama Ask.fm, tapi karena ada pen-support yang bening-bening (baca:cewek cantik), gue jadi asik-asik aja main Ask.fm. Udah 3 minggu gue main Ask.fm, lama kelamaan gue jadi bosen. Entah karena gue merasa kalau Ask.fm itu monoton, cuma bisa nanya ina-ini, ita-itu doang, atau gue merasa kalau Ask.fm itu aneh. Iya, aneh. Gue heran sama fitur di Ask.fm yang semakin lama, semakin aneh, yaitu... Pap & LI. Lo udah tau kan, ini semua apa ? Buat yang belom tau. Pap itu Pick a Picture. Jadi, kalau ada anonymous atau orang lain minta pap sama lo. Lo harus foto keadaan, suasana, tempat, atau selfie. Dan, harus dilakukan saat itu juga. Kalau LI itu Last Impression. Jadi, kalau ada orang yang deket sama lo, minta di LI sama lo. Lo harus kasih kesan-kesan terakhir orang yang minta LI sama lo. Nah, makanya gue garuk-garuk kepala karena mikirin kesan-kesan terakhir buat orang yang minta LI sama gue.



Gue inget. Ada orang lain yang minta pap sama gue, orangnya itu tinggi, mukanya 1/4 ganteng, putih, agak kurus. Yang jelas, gue enggak kenal siapa orang ini, mungkin dia berasal dari masa depan. Gue terima-terima aja permintaan pap dia ke gue. Tapi yang jadi masalahnya, keadaan gue waktu itu lagi genting banget, sob. Lo tau gue lagi apa ? Yak, gue lagi boker! Tapi karena seperti ada sumpah palapa di peraturan Ask.fm, maka... gue turutin permintaan pap orang itu. Gue curiga, dia bisa tau kalau gue lagi boker. Makanya dia mau isengin gue. Sialan.



"Bro. Pap dong."



"Eh. Nggg... nganu... lo yakin, nih ?"



"Iya, yakin bro"



5 menit kemudian



*sending file* 



*NO PICTURE*



"Gile lu bro! Lo hebat banget bisa punya buntut warna cokelat begitu, gue mau dong kayak lo"



"Itu boker gue! Dasar Lampu kulkas!"



Semenjak ini lah, gue jadi males banget main Ask.fm. Serasa di MOS sama kakak kelas, gue. Mungkin, gue bakalan lambaikan tangan ke kamera, kalau ada kamera. Nyerah gue main Ask.fm.



Sebelumnya, gue juga pernah ada kejadian yang aneh, dan bikin gue geli-geli gimana... gitu. Gue inget banget. Ada adik kelas gue minta LI sama gue, sedangkan waktu itu, gue belom ngerti LI itu apa. Setelah gue dijelasin sama adik kelas gue, gue jadi ngerti, LI itu apa.



"Kak, LI gue dong"



"Yakin, nih ?"



"Iya, kak. Yakin!"



  3 menit kemudian



"Lo tuh yang nasehatin gue buat berhenti dari yang namanya lingkaran setan. Tapi, takdir berkata lain… justru, lo sendiri yang ngorbanin diri buat contoh. Gue dateng ke tempat peristirahatan lo yang terakhir! Akibat over dosis. Sampai kapan pun, tuhan selalu ada di samping lo."



Setelah gue kasih kesan-kesan terakhir buat adik kelas gue. Adik kelas gue kaget. Tiba-tiba dia langsung kesel sama gue



   "Kampret! Gue belom mati, oncom!



Udah jelas kan, kenapa Ask.fm aneh ? Gue bukannya jelek-jelekin yang lagi musim. Gue cuma mau berbagi rasa aja sama lo, siapa tau aja ada yang nyangkut di hati, kan lumayan. Kalau lo emang suka banget main Ask.fm, mainlah sampe saatnya lo bosen sama keanehan-keanehan yang ada pada Ask.fm. Semoga Ask.fm kedepannya punya fitur PODN (Picture of Dirty Nose)



...



Setelah semua pengalaman itu terjadi sama gue. Gue memutuskan untuk berhenti main Ask.fm. Gue pensiun jadi user. Gue lebih memilih jadi pengguna twitter. Karena untuk masalah tanya-menanya, di twitter juga bisa. Semoga lo betah jadi pengguna Ask.fm, ya.

12 komentar :

  1. hahahaha, lucu bro.
    ask.fm emang rada ribet, kadang suka dikira ngeask dendiri malah ya -___-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aseeek, makasih bro :D
      Nah, itu dia masalahnya. Lama-lama bisa jadi tampungan para jomblo, nanti hahaha

      Hapus
  2. gue gak ada niatan buat bikin ask.fm takut ditanyain macem2 haha
    tapi yang paling ngeselin pengguna ask.fm yg disambungin ke twitter -_- harus banget yak?~~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saran gue sih, mending enggak usah ikut-ikutan zaman, sob

      Oh, itu. Biar bisa dilirik gebetan...

      Hapus
  3. Untung gue nggak punya askfm :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenernya, sih. Punya juga enggak masalah, yang jadi masalh tuh, cara penggunaannya. Di ask.fm cuma ada fitur tanya-jawab, enggak ada istilah pap atau sejenisnya

      Hapus
  4. Alhumdulillah...
    MiQHNuR belum punya ask.fm ...
    mampir balik ya bro..
    katamiqhnur.com

    BalasHapus
  5. Duhh ane gak maen ask.fm bang . . kalo fm doang gue pernah . . apalagi sekarang udah tahun 2015, dan gue nglatih timnas Indonesia . .

    ee. . itu FM yess . .?? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduhhh, dasar anaknya pak sholeh :))

      Hapus
  6. Manfaat ask.fm itu bisa ngepoin gebetan :D

    BalasHapus

Back to top