Rabu, 11 Februari 2015

Kapal Laut Masa Gini ?

19 komentar :


Kayaknya, udah enggak asing ya, sama yang namanya kapal laut ?. Pembaca postingan ini ada yang belom tau apa itu kapal laut ? Sungguh terlalu. Banyak banget kapal-kapal di negeri kita yang udah berlabuh keliling benua. Dari benua asia ke benua eropa, dari benua eropa ke benua amerika, dan masih banyak lagi. Gue nulis postingan ini mau ngomongin kapal laut, bukan kapal api, karena kapal cuma bisa berlayar di laut, bukan di api (ya, iyalah, bego).



Kapal biasanya ada di gambar-gambar anak SD. Menurut gue, gambar-gambar kapal anak SD itu, enggak terlalu buruk. Adik gue aja yang umurnya baru 3 tahun, udah bisa gambar kapal laut. Gue kagum sama gambar kapal laut buatan anak SD, karena gue sendiri enggak bisa gambar kapal laut. Serius. Nah, ini alasan kenapa header postingan ini pake gambar kapal laut buatan anak SD.


Menurut gue, kapal laut, hebat banget. Terbuat dari besi-baja yang beratnya kalau diangkat sama manusia kayak ngangkat dosa. Tapi, tetep masih bisa ngapung di laut. Coba lo pikirin, men, gimana caranya besi-baja yang beratnya setara sama dosa manusia, bisa ngapung di laut ? Ini sungguh luar biasa. Tepuk tangan dulu dong. Oke, terima kasih.

Gue jadi bisa ngebayangin kalau gue naik Kapal Ferry bakalan kayak gimana. Ceritanya, gue mau naik kapal, gue ngelihat ada orang bawa binatang, gue denger kalau dia lagi dibilangin sama petugas kapalnya "Maaf, mas. Di kapal ini, tidak boleh ada yang membawa binatang". Seketika, orang yang bawa binatang tadi, langsung nitip binatang peliharaannya ke temennya, yang nganterin dia ke kapal. Giliran gue, udah masuk kapal, bawa kucing anggora, pas mau duduk, tiba-tiba ada petugas kapalnya bilang ke gue "Maaf, mas. Di kapal ini, tidak boleh ada yang jualan kucing". Seketika, gue langsung keluar. Bukan cuma kucing anggora gue yang disuruh keluar, guenya juga. Kampret.

Gue pernah ngebayangin gimana rasanya punya Kapal Ferry pribadi. Yoman, selera gue tinggi juga ya ? Hahaha. Gue bisa anter-jemput gebetan kemana dia pergi, bisa nganterin dia ke pulau/negara mana aja. Pokoknya, bisa bebas sama gebetan, deh. *Ngarep*. Gue ngebayangin kalau gue mau jemput gebetan gue ke sekolahannya. Ceritanya, gue dari Amerika. Gue di SMS sama gebetan gue, katanya dia udah pulang sekolah, minta dijemput sama gue, gue langsung SMS dia "Otw nih, yang" Dia langsung bales "Iya, cepetan". Pas lagi di perjalanan jemput dia, tiba-tiba ada SMS masuk "Yang! Kok, lama banget sih, udah malem, nih! Cepetan dong!" Gue langsung buru-buru ngecek jam di bar hp. Gue baru nyadar, kalau naik kapal dari Amerika ke Indonesia, butuh waktu 3 bulan. Kampret. Gue kira punya kapal bakalan enak-enak aja kalau mau kemana-mana, ternyata malah ribet. Karena gue udah di perjalanan jauh, gue tetep lanjutin perjalanan gue menjemput gebetan gue. Setelah udah 3 bulan lamanya gue jemput gebetan gue pulang sekolah, pas gue mau parkir kapal gue di pelabuhan, ada tulisan gede banget di pelabuhan "Maaf, parkiran penuh". Kampret!. Udah di perjalanan lama banget, pas mau parkir, parkirannya penuh.

Gue juga khawatir kalau Kapal Ferry, tuh, yang jadi Nakoda-nya anak gaul. Gue khawatir kalau Kapal Ferry-nya bakalan dimodifikasi super alay. Baling-baling kipasnya diganti jadi baling-baling kipas racing. Karena, kapal enggak pake knalpot, ya. Terus, model kapalnya jadi nungging ke depan, biar kelihatan anak racing. Jangkarnya juga diganti, jadi jangkar 200. Karena, kapal enggak pake Ban, ya. Nakodanya juga enggak pake helm, tapi pake snap back, biar kece. Gue enggak tau bakalan gimana lagi, kalau beneran ada Nakoda Kapal Ferry yang gaulnya kelewat batas. Intinya, gue khawatir.

Sekian.

19 komentar :

  1. saya pernah sekali naek kapal laut...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lalu, apa permasalahannya ?

      Hapus
    2. wkwk itu komennya penting banget "saya pernah sekali naek kapal laut"

      Hapus
  2. nggak gue takutnya klo impian lo bener2 terealisasikan punya kapal ferry pribadi, trus lo pake buat njemput gebetan lo . , lama perjalanannya 3 jam . , begitu udah sampe ke tempat gebetan . , gebetan lo udah bersanding di pelaminan dgn cowok lain ..

    na loo ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tadinya gue sempet mengkhayal begitu...

      Hapus
  3. hahaha, kampret juga fantasi lo. jemput gebetan pakai kapal feri cocok banget ni buat di jakarta kayak sekarang ini. banjir satu meter, nanti naik kapal feri di grogol, jemput gebetan di tomang :))

    BalasHapus
  4. "besi-baja yang beratnya setara sama dosa manusia" Ini apaaa cobak. :'))

    BalasHapus
    Balasan
    1. I... ini bukan seperti yang kamu bayangkan. Aku bisa jelaskan semuanya...

      Hapus
  5. daripada buat jemput gebetan, bagaimana kalo buat transportasi di Jakarta sekarang *otak bisnis

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmmm. Boleh juga ide-Mu. Gimana kalau kita taruh di Grogol ? *Ketularan*

      Hapus
  6. Gegayaan lu jemput gebetan pake kapal laut. Gebetannya aja khayalan. Wakakakak~
    Ah, gue mabuk laut, sih. Padahal pengin nyobain naik kapal laut.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, sih, yog :') Tapi begini juga udah bahagia gue hahaha
      Bagus. Berarti selera lo tinggi, cocoknya cuma naik angkot.

      Hapus
  7. Wah, imajinasinya sulit nih hahaha *tepuk tangan*
    Gua sih belum pernah naik kapal Ferry, apalagi naik Ferry Maryadi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sesulit mengerti permainan otak perempuan, kah ? *masang muka galau*
      Itu orang, kampret!

      Hapus
  8. pertama kali naik kapal laut, dan hasilnya kena mabok laut

    BalasHapus
  9. Btw gue ambil jurusan Teknik Perkapalan di kampus (Desainer Kapal)... Lo gak mau pesan kapal dari gue?

    BalasHapus

Back to top