Selasa, 10 Februari 2015

Persamaan Tukang Parkir Dan Cinta

15 komentar :


Udah berapa lama nih, gue enggak update postingan ? Setahun ada enggak ? Enggak ada ? Syukurlah, kalau enggak ada. Gue udah hampir seminggu ini enggak update postingan. Biasa... anak kantoran *benerin dasi SMP*. Gue jarang update postingan, karena gue lagi hobi banget latihan Tricking. Buat yang enggak tau Tricking, lo bisa cek di Google. Sembari gue lagi asik latihan Tricking, gue suka perhatiin Tukang Parkir kalau lagi tugas markirin. Setelah hampir seminggu, gue udah menyimpulkan apa yang udah gue simpulkan tentang Tukang Parkir, gue akhirnya menyimpulkan bahwa, ada persamaan di antara Tukang Parkir dan Cinta. Ini serius, enggak bohong. Tanya aja si Kuprut.



Udah pada tau kan, apa itu Tukang Parkir ? Buat yang belom tau, kebangetan. Tukang Parkir tuh, kadang ada yang baik, yang ikhlas, yang ramah, tapi juga ada yang ngeselin, yang bikin ilfeel, yang segalanya bikin enggak enak sama kita. Dari semua sifat Tukang Parkir, mereka masih punya rasa cinta terhadap seseorang, walaupun mereka ngeselin. Gue posting tulisan ini bukan tentang Tukang Parkir yang punya rasa cinta, tapi tentang Persamaan Tukang Parkir Dan Cinta. Kedengarannya, bahas hal ini agak kurang seru ya ? Okedeh, kalau mau seru, bacanya sambil main game di TimeZone, pasti seru.


Sama-Sama Buta
Yap, sama-sama buta. Kenapa gue bisa bilang persamaannya sama-sama buta ? Karena Keduanya cuma butuh pemberian. Contohnya, Tukang Parkir melayani parkiran mobil Lamborghini. Tukang Parkir cuma bisa menjaganya, karena emang itu tugasnya. Dan setelah selesai parkir, Tukang Parkir mendapatkan uang tips dari pengguna tempat parkir. Kalau enggak dapet ? Itu namanya, belom mendapatkan orang yang pas. Begitu juga dengan cinta, cuma bisa menerima hati dengan perasaan, kasih sayang, dan rasa cinta. Dan setelah selesai menerima hati, cinta akan mendapatkan imbalannya berupa timbal balik dari seseorang. Kalau enggak dapet ? Itu namanya, belom mendapatkan orang yang pas.

Sama-Sama Bekerja Dengan Hati
Coba lo perhatiin si Tukang Parkir kalau lagi tugas markirin kendaraan, dan yang mau parkir banyak banget, pasti kelihatan capek banget tuh, si Tukang Parkir. Setelah semua selesai parkir, coba kita lihat para pengguna parkiran, apakah 100% ngasih uang tips ke Tukang Parkir ? Enggak. Gue tau rasanya jadi Tukang Parkir, karena gue sendiri pernah jadi Tukang Parkir. Tukang Parkir yang enggak 100% dikasih uang tips pasti cuma bisa bersabar, menerima kenyataan, menerima pahitnya hidup, dan yang pastinya menerima semuanya dengan hati. Begitu juga dengan cinta. Ada seseorang markir di hati kamu, kamu udah ngelayaninya dengan sepenuh hati, udah capek-capek hati kamu dijadiin tempat parkir seseorang. Begitu udah lama markir di hati kamu, seseorang yang markir di hati kamu, hilang, entah pergi kemana. Apakah 100% seseorang yang udah numpang markir di hati kamu, ngasih kasih sayang ke kamu ? Enggak. Cinta yang enggak 100% dibales dengan cinta pasti cuma bisa bersabar, menerima kenyataan, menerima pahitnya hati, dan yang pastinya menerima semuanya dengan hati.

Sama-Sama Membahagiakan
Ini true banget, sob. Tukang Parkir enggak pernah nerima keluh kesah capeknya jadi Tukang Parkir, mereka cuma menikmati rasanya punya banyak motor & mobil, dan mereka sadar kalau itu semua hanya titipan, tapi mereka bahagia. Begitu juga dengan cinta. Cinta enggak pernah nerima keluh kesah capeknya terus menerus dikasih harapan yang enggak pasti dari seseorang, cinta cuma menikmati rasanya memiliki hati seseorang, dan cinta sadar kalau itu hanya baru awal permulaan, tapi mereka bahagia.

15 komentar :

  1. Gue gak nyangka sejenis tukang parkir bisa nyambung sama yang namanya cinta.. besok2 sambung2in profesi lainnya sama cinta yak.. kayaknya syahdu~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangankan tukang parkir, pemulung aja bisa nyambung. Asek, baru kali ini, lho, gue nulis syahdu

      Hapus
  2. Iya nih . . *hiks hiks* gue sering banget markirin hati gue ke orang gue suka . . tapi sayangnya kagak ada timbal balik . . *numpang nangis bang*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cup... cup... cup... mungkin dia bukan yang terbaik buat kamu *sambil ngelus-ngelus kepala*

      Hapus
  3. tukang parkir aja ampe dipikirin haha, tapi kedikitan kalo cuma 3 doang mah. Lu explore lagi, mungkin masih banyak

    BalasHapus
  4. tapi kadang tukang parkir juga suka kayak siluman. datangnya pas kita mau pergi doang. yah, sama kayak cinta juga. persamaannya apa? gak tau. haha

    btw, blog lo udah gua folbek ya

    BalasHapus
  5. Ini kenapa gini-gini amat sih cinta pake dihubungin sama tukang parkir segala. :((
    ITU JUGA APAAN ANAK KANTORAN BENERIN DASI SMP HAH! *nangis sambil jambak rambut*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku bisa jelasin... ta... tapi... :(

      Hapus
  6. Ahahaa ini analogi yg almost 'maksa'..antara tukang parkir dan cinta

    BalasHapus
  7. analogi cinta banyak ya,sampai-sampai di samakan dengan tukang parkir,,hehe ada juga yang menganalogikan jatuh cinta itu kayak jerawat :D

    BalasHapus
  8. cocokmologi yang maksa hahah
    eh sekarang sih kalau tukang parkir ditoko/minimarket kebanyakan dateng pas si pengguna udah mau cabut,, cuma mau duitnya tapi pas butuh buat markirin gak ada,,

    BalasHapus
  9. Dan ada kalanya tukang parkir datengnya telat. Mobil udah di posisi yang setengah sempurna, dia baru dateng dengan priwitannya.....kayak seseorang yang udah siap move on, eeeeh yang mau di-move on-in balik lagi.... :)). eniweiii....like this post, thank you ;)

    BalasHapus
  10. Iya juga ya, kok baru nyadar kalo tukang parkir pun bisa disamakan dengan cinta

    BalasHapus

Back to top